Perubahan dalam Industri Film Animasi

film animasi telah menjadi bagian dari budaya kita selama lebih dari 100 tahun. Pada tahun 1906, seorang kartunis koran bernama J. Stuart Blackton merilis film pertama penuh animasi, "Fase Humoris Funny Faces." Sejak itu, animasi telah digunakan gambar dan ilustrasi untuk menghibur dan menyenangkan banyak generasi pemirsa.

Dalam dekade terakhir, industri film animasi telah melihat sejumlah perubahan menarik. Komputer Generated Imagery (CGI) semakin digunakan, serta menggunakan sel-sel individual yang ditarik oleh animator. anggaran film animasi juga jauh lebih tinggi daripada dulu. Akibatnya, film animasi sekarang menerima pengakuan yang lebih besar dan tidak hanya diturunkan menjadi film anak-anak. studio animasi dan pekerjaan mereka juga mengumpulkan perhatian lebih karena pelaku high-profile lakukan voiceovers sebagai lawan aktor relatif tidak dikenal.



Selama 90 tahun pertama animasi dan film animasi, setiap sel dari film itu ditarik oleh animator. Salah satu film animasi klasik Disney, termasuk "Snow White" atau "Aladdin," menggunakan metode ini. Digambar tangan animasi masih digunakan bersama-sama dengan komputer-Generated Imagery (CGI). Tapi, seperti segala sesuatu yang lain dalam budaya kita, film animasi maju teknologi, dengan animasi CGI digunakan untuk efek khusus. Pada tahun 1995, "Toy Story" menjadi film animasi fitur-panjang pertama yang menggunakan CGI.

Teknologi telah menaikkan status film animasi, tapi kekuatan bintang telah membantu juga. Ketika Disney "Aladdin" dirilis pada tahun 1992, itu adalah salah satu yang pertama fitur-panjang film animasi untuk fitur suara dari aktor terkenal-Robin Williams sebagai Genie. Tiga tahun kemudian, dengan merilis "Toy Story" pemirsa menikmati dihibur oleh Tim Allen dan Tom Hanks. Hal ini menyebabkan fenomena aktor profil tinggi lainnya yang dilemparkan dalam fitur-panjang film animasi.

Mungkin karena mereka membuat penggunaan teknologi canggih dan aktor didirikan, film animasi juga lebih kritis diakui dari sebelumnya. Pada tahun 2002, Academy of Motion Picture Arts and Sciences menambahkan kategori Film Animasi Terbaik untuk penghargaan Oscar. "Shrek" adalah yang pertama untuk memenangkan penghargaan. Tapi, kategori ini datang setelah menunggu lama oleh studio animasi telah animasi diakui sebagai media artistik yang valid dari pembuatan film. Sebelum penghargaan ini diperkenalkan, "Beauty and the Beast" adalah satu-satunya fitur-panjang film animasi untuk dinominasikan untuk Best Picture.

Penambahan kategori ini untuk Upacara Academy Awards pada tahun 2002 telah mempengaruhi pada animasi secara keseluruhan dan meningkatkan minat dalam medium. Sebagai film animasi fitur meningkat popularitasnya, animasi telah menjadi lebih diterima dan sekarang dapat ditemukan dalam jangkauan yang lebih luas dari iklan televisi dan bahkan film tidak dalam kategori animasi seperti Richard Linklater "A Scanner Darkly."

Gerakan ini meluas bahkan di luar Hollywood, pengiklan, web desainer dan perusahaan pemasaran sekarang menggunakan animasi karena daya tarik yang luas dengan penonton. Hal ini tidak keterlaluan untuk agen merek untuk memiliki sebuah studio animasi di rumah untuk mengambil keuntungan dari media populer ini. Dari layar film ke layar komputer Anda, animasi menjadi lebih umum.

Teknologi dan kekuatan bintang telah memberi kontribusi pada fenomena animasi, dan animasi-genre yang berakar pada anak-anak hiburan-sekarang lebih luas dan dihormati secara luas daripada sebelumnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jasa Pengiriman Barang Cargo Murah Jakarta Serta Penyembuhan American Healthcare

Sudahkah Anda Mengeluh Tentang Pengiriman Barang Cargo Paling Murah Jakarta di e-business?

Pasar Blazer Pria Terlaris | Tahun Untuk Good Time sebuah Swingin '